Home / Info Dunia Islam / Hati yang Tidak Pernah Puas
hati-yang-tidak-pernah-puas

Hati yang Tidak Pernah Puas

Hati yang Tidak Pernah Puas

Oleh: Dian Oka Putra
Mahasiswa Doktoral Univ Ibn Khaldun-Bogor
dokputra@gmail.com

IMAM Ahmad bin Hanbal pernah berkata, “Kalau rizki itu di tangan Allah, kenapa engkau ikut campur? Kalau Allah sudah menjanjikan ganti yang lebih baik, kenapa engkau bakhil? kalau sesungguhnya surga itu benar adanya, kenapa engkau masih beristirahat? Kalau sesungguhnya neraka itu benar adanya, kenapa engkau bermaksiat? kalau sesungguhnya pertanyaan Munkar Nankir itu benar adanya, kenapa engkau masih disibukkan oleh aib orang lain? Kalau sesungguhnya dunia ini fana, kenapa engkau tenang di dalamnya? Kalau sesungguhnya hisab itu benar adanya, kenapa engkau terus mengumpulkan dosa-dosa? kalau sesungguhnya segala sesuatu terjadi karena qodho dan qodar-Nya, kenapa engkau takut?”

Maka jawabannya adalah hati yang tidak pernah puas dengan segala yang Allah takdirkan untuk kita. Hati yang sakit takut dengan sebab telah bergelayutnya kecintaannya terhadap dunia.

BACA JUGA: Sabar dan Syukur

Hati yang Tidak Pernah Puas, Sulit Menerima Takdir Allah

Tanpa disadari bahwa kita tidak akan pernah merasa puas dengan kenikmatan dunia, kepuasan tidak akan pernah didapat karena sulit menerima takdir Allah.

Foto: Pexels

Menggenggam kuat dunia dan memasukkan di hatinya justeru akan membuat sesuatu yang lebih sakit lagi ke depannya jika dunia tersebut terlepas dari genggaman.

Padahal sudah menjadi hak mutlak Allah dalam memberikan rezekinya kepada siapa yang dia kehendaki, karena sejatinya hidup ini tidak selamanya tentang kekurangan, kemelaratan, keperitaan, ujian dan bencana.

Terserah bagaimana kita berupaya dalam mengejar dunia kita namun kita harus ingat bahwa ada satu titik kita akan kembali menghadap-Nya. Sebagaimana perkataan imam Al-Ghazali, “Hiduplah sebagaimana semaumu, tetapi ingat, bahwa engkau akan mati. Dan cintailah siapa yang engkau sukai, namun ingat, engkau akan berpisah dengannya. Dan berbuatlah seperti yang engkau kehendaki, namun ingat, engkau pasti akan menerima balasannya nanti.”

Hati yang Tidak Pernah Puas, Semua Sudah Disempurnakan Rezekinya

Ketika usia telah mencapai penghujungnya maka rezeki kita telah habis kita pergunakan, lantas apa yang harus kita khawatirkan, dengan sibuk mencari rezki tanpa batas waktu?

Bukankah Rasulullah ﷺ pernah sampaikan dalam sebuah hadits, “Sesungguhnya ruh qudus (Jibril), telah membisikkan ke dalam batinku bahwa setiap jiwa tidak akan mati sampai sempurna ajalnya dan dia habiskan semua jatah rezekinya.” (HR.Ibn Mas’ud).

Dan kembali lagi dalam diri kita pribadi, kepuasan seperti apa yang akan kita cari di atas muka bumi ini, rengkuh kepuasaan kita masing-masing dengan takaran secukupnya.

Foto: Pixabay

BACA JUGA: Penyebab Penyakit Hati dan 7 Jenisnya

Hati yang Tidak Pernah Puas, Syukuri Agar Mendapatkan Qoblun Salim

Jangan pernah merasa kurang dengan apa yang didapat apalagi sampai membandingkan dengan orang lain, maka kepuasan tidak akan pernah didapat.

Rasa syukur harus ditanam dalam setiap perbuatan, karena kepuasan tersebut akan bermuara kepada qolbun salim atau hati yang selamat. []

Hati yang Tidak Pernah Puas

About admin

Check Also

nasibnya-berubah-drastis-setelah-20-tahun-berlalu️-kabar-pemeran-sitkom-legendaris-bajaj-bajuri

NASIBNYA BERUBAH DRASTIS SETELAH 20 TAHUN BERLALU‼️ Kabar Pemeran Sitkom Legendaris Bajaj Bajuri

Penggemar sinetron pasti tak asing lagi dengan serial komedi Bajaj Bajuri. Sinetron yang tayang pertama …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *