Home / Info Dunia Islam / Pandangan terhadap Rasa Malu dalam Islam
pandangan-terhadap-rasa-malu-dalam-islam

Pandangan terhadap Rasa Malu dalam Islam

Pandangan terhadap Rasa Malu dalam Islam

MALU merupakan salah satu perasaan yang dimiliki manusia. Malu adalah perasaan terhina yang sangat menyakitkan yang disebabkan oleh kesadaran akan suatu perbuatan yang salah. Rasa malu memiliki imperatif moral. Sungguh memalukan memikirkan dosa.

Mary Lamia, Ph.D., seorang psikolog klinis menulis , “[…] dengan rasa malu, perilaku “buruk” tidak lepas dari diri yang “buruk” […]” Dalam konteks doktrin agama hal ini mendorong manusia untuk tidak memandang dirinya sebagai diri sendiri, tetapi sebagai dosa itu sendiri.

Ini sangat beracun, sehingga dalam banyak kasus hal itu menyebabkan penolakan terhadap iman dan dalam kasus-kasus ekstrem telah menyebabkan kekerasan.

BACA JUGA: Rasa Malu, Indikator Keimanan Seorang Muslim

Kekerasan dan Penolakan

James Gilligan, seorang psikiater yang mempelajari hubungan antara rasa malu dan kejahatan kekerasan, mengatakan , “Universal di antara para penjahat kekerasan [yang bekerja dengan Gilligan] adalah fakta bahwa mereka menyimpan rahasia, rahasia utama. Dan rahasia itu adalah bahwa mereka merasa malu—sangat malu, sangat malu, sangat malu. Saya belum melihat tindakan kekerasan serius yang tidak dipicu oleh pengalaman merasa malu […].”

Dalam kasus-kasus ekstrim di mana rasa malu adalah awal yang mengejutkan untuk kehidupan dan paparan rasa malu sering diulang, ketidakadilan karena dipermalukan sebagai anak yang tidak bersalah membuat korban rasa malu memberontak terhadap masyarakat yang tidak menawarkan martabat dan kehormatan sebagai manusia. atau melindungi mereka dari orang tua yang memperlakukan mereka dengan sangat menghina.

Mempermalukan orang karena menjadi manusia tidak hanya menciptakan epidemi kejahatan di banyak masyarakat, tetapi juga mendorong banyak orang untuk memberontak melawan keyakinan. Dan beberapa dari mereka yang merasa paling malu dalam konteks agama bahkan melakukan kekerasan terhadap agama atau orang beragama, seperti halnya dengan antiteis.

Ini adalah konteks di mana budaya anak muda perlu didorong kembali, untuk membuang mantel rasa malu. Rasa malu bukanlah bagian dari keadaan alami manusia dan rasa malu berbahaya jika digunakan dengan cara ini.

Tapi bukan ini yang terjadi. Budaya pemuda tidak menolak rasa malu sebagai doktrin agama yang beracun dan salah. Mereka tidak menyingkirkan rasa malu beracun dari iman. Mereka meninggalkan agama dan rasa malu bersama-sama tanpa memahami agama yang berbeda atau tempat rasa malu yang tepat.

BACA JUGA: Pentingnya Rasa Malu

Fungsi Malu

Ilustrasi. Foto: Aldi/Islampos

Islam tidak mengajarkan manusia untuk merasa malu dengan keadaan alamiahnya. Bahkan mengajarkan kita bahwa manusia itu mulia (QS At-Tin: 4 ), bermartabat (QS Al-Isra’: 70 ), dan makhluk yang paling disayangi Allah (QS  Luqman: 20 ).

Islam mengajarkan bahwa Allah menciptakan kita dengan fitrah yang baik, bukan dalam dosa. Islam juga menolak gagasan bahwa kita harus merasa malu atas apa yang membuat kita menjadi manusia. Ini mengajarkan bahwa setiap emosi dan dorongan manusia memiliki tempat yang tepat dalam hidup kita dan tidak boleh ditolak sepenuhnya tetapi digunakan dengan cara yang tepat dan sehat.

Dari perspektif ini, rasa malu mendapat tempat dalam konteks Islam . Kita diciptakan dengan perasaan malu sehingga kita merasa malu memikirkan dosa dan terhina ketika memikirkan orang lain menemukan kesalahan kita.

Islam mengajarkan bahwa rasa malu yang hakiki harus mencegah kita melakukan dosa dan ketika kita tergelincir, rasa malu mencegah kita dari dengan sengaja mengungkapkan dosa-dosa kita. Tetapi dengan menolak rasa malu sepenuhnya, kami mewujudkan masyarakat di mana orang tidak menempatkan rasa malu pada tempatnya yang tepat, di mana orang bahkan membual tentang pertunjukan korupsi yang agresif di depan umum.

Contoh nyata dari dampak perceraian dari rasa malu dan tidak tahu malu terhadap masyarakat dapat dilihat dalam evolusi pornografi . Hanya beberapa dekade yang lalu, orang merasa malu untuk mengakui bahwa mereka mengkonsumsi film porno . Tapi terus-menerus porno menjadi lebih umum dan dikonsumsi lebih terbuka.

Dewasa ini, pornografi ada di mana-mana dan ditonton oleh hampir semua orang, termasuk anak-anak. Orang-orang tidak merasa malu tentang hal itu.

Tetapi dengan meningkatnya konsumsi film porno, maka tingkat kekerasan terhadap perempuan juga meningkat . Porno telah menjadi kecanduan yang menghabiskan banyak waktu bagi banyak orang. Dan banyak pria mengalami disfungsi seksual dari jumlah porno yang mereka tonton. Ini hanyalah beberapa masalah yang dialami masyarakat di seluruh dunia karena kurangnya rasa malu.

BACA JUGA: Mengenal 4 Karakteristik Rasa Malu

Keseimbangan

Ilustrasi. Foto: Nina Beste

Islam mengajarkan kita bahwa mempermalukan orang karena perasaan alami dan bahkan keberadaan mereka sendiri adalah rasa malu yang tidak adil.

Islam mengajarkan kepada kita bahwa jika kita berbuat dosa, kita tidak boleh mengekspos dosa-dosa kita.

Nabi berkata, “[…] Semua umatku akan dimaafkan, kecuali orang-orang yang membuat dosa-dosa mereka diketahui […]” (HR Bukhari)

Islam mengajarkan bahwa kita tidak boleh berusaha mempermalukan orang lain. Rasulullah bersabda, “Barangsiapa yang menutupi (aib) seorang muslim di dunia, maka Allah akan menutupi (aibnya) di dunia dan di akhirat.” (HR Muslim)

Dan bahwa kita harus memikirkan urusan kita sendiri ketika menyangkut dosa orang lain. Nabi menginstruksikan, “[…] jangan memfitnah Muslim. Dan janganlah kamu menyelidiki urusan pribadi mereka […]” (Diriwayatkan dalam Ahmad dan Abu Daud)

Dari contoh Nabi dengan teman alkoholik dan Badui yang buang air kecil di masjid, kita tahu bahwa mempermalukan orang lain harus dikebelakangkan demi belas kasih dan kasih sayang.

Tapi juga, Islam juga mengajarkan, seharusnya tidak secara kolektif menolak seluruh gagasan tentang perasaan malu. Rasa malu adalah alat yang ampuh. Ketika digunakan secara tidak tepat, itu dapat menghancurkan orang dan mencekik iman dari hati. Namun, bila digunakan dengan benar dapat menjaga martabat dan mengurangi korupsi. []

SUMBER: ABOUT ISLAM

Pandangan terhadap Rasa Malu dalam Islam

About admin

Check Also

nasibnya-berubah-drastis-setelah-20-tahun-berlalu️-kabar-pemeran-sitkom-legendaris-bajaj-bajuri

NASIBNYA BERUBAH DRASTIS SETELAH 20 TAHUN BERLALU‼️ Kabar Pemeran Sitkom Legendaris Bajaj Bajuri

Penggemar sinetron pasti tak asing lagi dengan serial komedi Bajaj Bajuri. Sinetron yang tayang pertama …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *