Home / Info Dunia Islam / Sejarah Perkembangan Kedokteran dalam Islam
sejarah-perkembangan-kedokteran-dalam-islam

Sejarah Perkembangan Kedokteran dalam Islam

ILMU pengobatan dan kedokteran menjadi salah satu cahaya ilmu yang bersinar dalam sejarah peradaban Islam. Bagaimana kedokteran dalam Islam tersebut berkembang dari masa lalu hingga sekarang?

Perkembangan ilmu kedokteran dalam Islam tak lepas dari peran para ilmuwan dan dokter-dokter muslim serta kekhalifahan Islam yang mendukung pengembangan ilmu pengetahuan di segala bidang. Hal itu dapat dilihat pada masa Ottoman atau masa kekhalifahan Utsmani.

Dikutip dari Daily Sabah, pada 14 Maret 1827, Sultan Mahmud II mendirikan fakultas kedokteran bergaya Eropa pertama di Kesultanan Utsmaniyah, yang pendiriannya diperingati sebagai Hari Dokter setiap tahun di Turki.

Kedokteran dalam Islam, resep pengobat derita
Ilustrasi. Foto:
Freepik

Nabi Muhammad ﷺ bersabda bahwa Allah menciptakan obat untuk setiap penyakit kecuali kematian dan orang-orang harus mencari obat ini.

BACA JUGA: Sejarah Berdirinya Ilmu Kedokteran Gigi

Dalam istilah praktis, kedokteran memiliki dua bagian – kebersihan dan terapi. Islam mengutamakan kebersihan dan menghindari penyakit.

Diriwayatkan bahwa Kaisar Romawi Heraclius pernah mengirim hadiah ke Medina untuk dipersembahkan kepada Nabi Muhammad. Hadiah tersebut adalah seorang tabib. Namun, ketika tidak ada yang mengunjunginya setelah kedatangannya, tabib itu bertanya kepada Nabi Muhammad. Rasulullah ﷺ pun menjelasakan bahwa mereka yang mementingkan kebersihan dan makan lebih sedikit tidak mudah sakit. Itulah alasan kenapa tidak ada yang mengunjungi tabib, sebab muslim menjaga kesehatannya dengan baik.

Kedokteran dalam Islam: Ilmuwan Muslim di dunia Kedokteran

Dunia Islam juga memiliki pelopor pengobatan modern. Muhammad ibn Zakariya al-Razi (864-925), juga dikenal sebagai Rhazes di Eropa, lahir di kota Persia, Rey dekat Teheran modern dan belajar kedokteran di Baghdad. Dia bekerja pada obat-obatan dan kimia dan menulis hampir seratus buku tentang fisika. Ia ahli bedah mata dan diketahui pernah melakukan operasi katarak pada Sukayna, cucu Nabi Muhammad.

Kanon Kedokteran (Al-Qanun fi a’l-Tibb) yang ditulis oleh Ibnu Sina (980-1037), yang dikenal sebagai Avicenna di Barat, dipelajari sebagai buku teks di fakultas kedokteran selama berabad-abad. Ahli bedah Muslim Amr ibn Abd al-Rahmân Kirmani, yang meninggal pada tahun 1066, biasa melakukan operasi di rumah sakit Andalusia. Cendekiawan agama Turkistani Ibn al-Nafis (1210-1288) juga seorang dokter. Buku-bukunya tentang penemuannya dalam ilmu kedokteran adalah sumber yang berharga. Apalagi Nafis adalah orang pertama yang menggambar diagram aliran darah di paru-paru.

Kedokteran dalam Islam: Rumah Sakit Umum dan Rumah Sakit Jiwa

Anatolia telah menjadi rumah bagi institusi medis penting sejak zaman Seljuk. Rumah sakit di pusat-pusat seperti Kayseri, Edirne, Amasya dan Istanbul juga merupakan fakultas kedokteran yang signifikan. Jika seorang siswa ingin menjadi dokter, ia menyelesaikan studinya sampai batas tertentu di madrasah dan mendaftar ke rumah sakit. Berdasarkan hubungan master-magang, ia dilatih sebagai dokter, ahli bedah atau dokter mata oleh dokter di rumah sakit. Buku-buku berharga karya siswa ini masih menghiasi rak-rak perpustakaan. Pada abad pertengahan dan seterusnya, profesi dokter diajarkan berdasarkan hubungan master-magang.

Orang yang sakit jiwa dianggap berbahaya dan kerasukan setan oleh beberapa komunitas agama di masa lalu. Mereka sering dibakar di tiang pancang atau dibelenggu dan diisolasi. Orang Turki adalah orang pertama yang menganggap orang sakit jiwa sebagai pasien dan merawat mereka di rumah sakit khusus yang disebut “bimaristan, “tempat orang sakit” dalam bahasa Persia.

Operasi otak dan terapi terkait dipraktikkan di rumah sakit ini dan pasien gangguan jiwa dirawat dengan infus, aktivitas, musik, air dan nyanyian burung. Karena diyakini bahwa gangguan psikologis umumnya terjadi karena kurangnya aktivitas dan tujuan, merawat pasien dengan membuat mereka sibuk adalah salah satu metode pengobatan yang menonjol. mendapatkan kembali alasan mereka dengan bantuan musik, yang merupakan ilmu sebagian berasal dari matematika. Merupakan tradisi lama untuk merawat pasien gangguan jiwa dengan maqam musik Ottoman, Arab, dan Persia yang berbeda sesuai dengan jenis gangguan psikologisnya.

Rumah Sakit Arguniyye di Aleppo dan Rumah Sakit Sultan Bayezid II di Edirne masih berdiri sampai sekarang dan dibuka sebagai museum di mana pengunjung dapat melihat bahan-bahan yang digunakan dalam perawatan pasien gangguan jiwa.

Masa pemulihan pasien juga sangat penting. Selama periode ini, pasien harus beristirahat, berada di bawah pengawasan medis dan makan sesuai dengan diet yang ditentukan oleh dokter mereka. Namun, tidak setiap pasien mengikuti saran ini. Oleh karena itu, setiap rumah sakit di Kekaisaran Ottoman menampilkan “tabhane” di mana pasien tinggal sampai masa pemulihan mereka selesai. Pada saat itu, rumah sakit dibangun oleh Muslim kaya dan biaya rumah sakit ini ditanggung oleh yayasan kaya. Orang-orang diperlakukan secara gratis dan orang miskin diberi pengobatan gratis.

Kedokteran dalam Islam: Fakultas Kedokteran pada masa Sultan Mahmud II

Dokter militer dan sipil belajar bersama di Tıbhane-i Âmire, fakultas kedokteran yang didirikan oleh Sultan Mahmud II. Selain itu, apoteker, dokter hewan dan dokter gigi juga dilatih di fakultas ini. Siswa yang dilatih di sekolah di Istanbul’ s ehzadebaşı lingkungan menyelesaikan magang mereka di rumah sakit praktek yang dibangun di taman istana di Gülhane, yang masih digunakan sampai sekarang. Sekolah itu kemudian dipindahkan ke Gülhane juga.

Sekolah, yang dirancang oleh dokter muda Wina Karl Ambrose Bernard, kemudian mulai disebut “Mekteb-i Tıbbiye-i âhâne” (Sekolah Kedokteran Kekaisaran) pada tahun 1839. Sultan Abdülmecid menaruh minat besar pada sekolah kedokteran dan mengamati ujian akhir secara langsung. Setelah mendengar bahwa beberapa orang Eropa memandang rendah fakultas, Abdülmecid mengirim lulusan tahun 1847 ke Wina. Mereka memasuki ujian akhir yang diawasi oleh akademisi terkenal dan berhasil. Mereka membuktikan bahwa Imperial School of Medicine memberikan pendidikan kedokteran dengan standar Eropa.

Sultan Ottoman Abdülmecid memerintahkan pembangunan dapur di mana makanan bisa dimasak sesuai dengan aturan halal komunitas Yahudi ketika dia mengetahui bahwa seorang siswa Yahudi menghadiri sekolah kedokteran. Abdülmecid, yang membuat sejarah dengan rasa kesopanannya, menyatakan Sabat Yahudi pada hari Sabtu sebagai hari libur bagi siswa ini.

Pada masa pemerintahan Sultan Abdülhamid II, sekolah tersebut menjadi salah satu sekolah kedokteran paling maju di dunia. Menyambut siswa dari banyak negara, sekolah memiliki dosen, banyak di antaranya dibawa dari Eropa atau dibesarkan di ibukota Ottoman, semuanya berspesialisasi dalam bidangnya. Beberapa memoar siswa menggambarkan kemajuan teknis sekolah, mengatakan bahwa setiap siswa memiliki mikroskop mereka sendiri. Pelancong asing, diplomat dan ilmuwan tidak bisa menyembunyikan keheranan mereka saat mengunjungi sekolah.

Tiga tahun pertama sekolah adalah tingkat sekolah menengah. Siswa mengambil kursus tingkat universitas selama empat tahun pada waktu itu. Dokter Yunani Marko Pasha, yang dikenal dari anekdot lucu tentang dia, pernah menjadi kepala sekolah kedokteran. Itu memenuhi semua persyaratan siswa dan dokter sipil yang dibebaskan dari dinas militer. Mereka mengambil kursus bahasa yang berbeda seperti Perancis, Arab dan Persia serta ilmu-ilmu agama.

Menjadi seorang dokter menjadi pekerjaan populer seperti menjadi juru tulis dan perwira militer di Kekaisaran Ottoman. Sampai saat itu, orang non-Muslim umumnya lebih suka menjadi dokter, dan umat Islam memandang rendah profesi mereka. Namun, itu menyebar di kalangan umat Islam melalui sekolah. Jumlah gadis yang bermimpi menikah dengan dokter tidak sedikit. Lagu-lagu bahkan ditulis untuk menggambarkan hubungan cinta antara dokter pria dan wanita muda. Lagu “Kalbime Koy Başını Doktor, Nabzımı Bırak!” (Lupakan Dokter Pulse Saya, Letakkan Kepala Anda di Hati Saya!) hanyalah salah satunya. Itu juga saat yang sama ketika orang lebih suka kata “doktor”, kata pinjaman dari bahasa Eropa daripada “tabib” atau “hekim” dari bahasa Arab.

Pada tahun 1867, “Mekteb-i Tıbbiye-i Mülkiye” dibuka untuk melatih dokter sipil dan pada tahun 1909, institusi tersebut bergabung dengan Imperial School of Medicine di mana dokter militer dilatih, dan mengambil nama Fakultas “Dârülfünun Medical”. Itu dipindahkan ke sisi kota Eropa setelah 1933 dan kemudian disebut Fakultas Kedokteran Universitas Istanbul. Sekolah kedokteran militer melanjutkan pelayanannya di Ankara. Bangunan di Haydarpaşa pertama kali diberikan kepada SMA Haydarpaşa dan kemudian Universitas Marmara. []

SUMBER: DAILY SABAH

About admin

Check Also

nasibnya-berubah-drastis-setelah-20-tahun-berlalu️-kabar-pemeran-sitkom-legendaris-bajaj-bajuri

NASIBNYA BERUBAH DRASTIS SETELAH 20 TAHUN BERLALU‼️ Kabar Pemeran Sitkom Legendaris Bajaj Bajuri

Penggemar sinetron pasti tak asing lagi dengan serial komedi Bajaj Bajuri. Sinetron yang tayang pertama …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *